Seorang guru yang separuh umur berjalan-jalan santai bersama seorang remaja, salah seorang di antara murid-muridnya di sebuah taman.

Di sela-sela waktu terdengar ketawa kecil anak remaja tersebut. Mereka kelihatan sebagai kawan yang sangat akrab walaupun dengan perbezaan usia yang sangat zahir. Inilah keistimewaan seorang murabbi yang ikhlas.

Sedang berjalan, mereka terlihat sepasang kasut yang sudah buruk dan hampir reput bersama beberapa barangan peribadi tukang kebun yang usang.

Remaja itu melihat gurunya sambil mengusul,

“Bagaimana kalau kita usik tukang kebun ini dengan sembunyikan kasutnya, kemudian kita berlindung di belakang rimbun? Dia datang, pasti terkejut. Jom kita tengok bagaimana dia terkejut dan cemas! Hehe…”

Guru yang alim dan bijak itu menjawab,

“Anakku, tidak elok kita berseronok dengan mempermainkan orang, apatah lagi pada orang yang susah. Kamu kan seorang yang senang, dan kamu boleh sahaja menambah kebahagiaan untuk orang tu? Sekarang saya cadangkan kamu masukkan
beberapa keping duit kertas ke dalam kasutnya, kemudian saksikan bagaimana respon tukang kebun tu?”

Pemuda itu terpegun dengan usulan gurunya, bersetuju dan segera berjalan untuk memasukkan wang ke dalam kasut tersebut. Kemudian mereka bersembunyi di belakang rimbunan pepohon.

Kisah Seorang Guru Mendidik Anak Muridnya Cara Mendapat Bahagia Dengan Memberi
Kredit : Gabonreview.com

Selang beberapa waktu, datanglah seorang lelaki dalam lingkungan 40-an, bajunya basah dengan peluh, sambil mengibas-ngibaskan kotoran dari pakaiannya. Dia berjalan menuju tempat barangan yang ditinggalkan.

Beliau memasukkan kakinya ke dalam kasut, merasai sesuatu di dalamnya. Dia cuba keluarkan, bila dilihatnya benda asing itu adalah wang kertas, mukanya berubah, dia terpegun.

Ada beberapa keping di dalamnya.

Dia memeriksa sebelah lagi, mukanya hampir-hampir pucat melihat wang yang lebih banyak. Dia menatap wang itu berulang-ulang, seolah-olah tidak percaya dengan matanya. Dia melihat ke segala penjuru, seolah-olah mencari orang disekitarnya, mungkin hendak bertanyakan sesuatu.

Beliau mendapati dirinya keseorangan!

Dengan segera ia memasukkan wang itu ke dalam sakunya dan terus berlutut sambil melihat ke langit dan menangis. Dia berteriak dengan suara tinggi, seolah-olah berbicara dengan Allah Ar-Razzaq (Pemberi Rezeki).

“Aku bersyukur kepada-Mu, Ya Allah, Tuhanku. Wahai Yang Maha Tahu, isteriku sakit dan anak-anakku kelaparan. Mereka belum menjamah apa-apa pun hari ini. Engkau telah menyelamatkanku, anak-anak dan isteri dari kecelakaan ini ya Allah.”

Dia terus menangis dalam waktu cukup lama sambil memandang ke langit sebagai ungkapan rasa syukurnya atas kurnia dari Allah Yang Maha Pemurah.

Murid tadi sangat terharu dengan apa yang dilihat. Air matanya meleleh tanpa dapat dibendung.

Guru yang bijak terus bersuara,

“Bukankah sekarang kamu rasa lebih bahagia dari mengusik orang lain dan lucu melihat orang yang kehilangan barangan?”

Pemuda itu segera menjawab,

“Hari ni aku mendapat pelajaran yang tidak akan mungkin aku lupakan seumur hidupku. Sekarang aku baru faham makna kalimah yang dulu belum aku fahami sepanjang hidupku — ketika kamu memberi, kamu akan mendapatkan kebahagiaan yang lebih banyak dari pada kamu mengambil.”

Gurunya melanjutkan,

“Sekarang ketahuilah bahawa pemberian itu bermacam-macam,

Memaafkan kesalahan orang di saat kita mampu membalas dendam, adalah suatu pemberian.

Mendoakan teman dan saudaramu di belakangnya (tanpa pengetahuannya) adalah suatu pemberian.

Berusaha untuk berbaik sangka dan menghilangkan sangka buruk darinya juga satu pemberian.

Menahan diri dari membicarakan aib saudaramu di belakangnya adalah satu pemberian lagi.

Ini semua adalah pemberian dari Allah, supaya kesempatan memberi tidak hanya dibuat oleh orang-orang berada sahaja. Jadikanlah semua ini pelajaran, wahai anakku.”

Begitulah secebis kisah dari Al-Azhar, Kaherah yang dikongsikan oleh Pakar Diari Hati.

Kredit Foto : Salt.Zone

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *